07 January, 2009

ALAHAI ANAK !

Salam untuk semua pembaca. Kali ini saya nak mengajak anda berkongsi sedikit cerita mengenai anak-anak yang kedua ibu bapanya bekerja, mungkin anda tidak termasuk dalam kelompok ini, itu harapan saya.

Cubalah anda letakkan diri anda ditempat anak-anak ini. Mak, ayah bekerja dari awal pagi dah keluar rumah, balik pula lewat malam. Kalau salah seorang yang balik lewat, tak mengapalah juga. Bayangkan jika kedua ibu bapa yang begitu. Ok... , belum banyak mencatat saya dah mula sebak. Kesian, kan? Sebab apa saya katakan begitu? Ia adalah kerana anak-anak saya bertuah kerana saya sentiasa berada bersama mereka, dalam susah dan senang kami. Waktu saya bekerja di TASKA dulu, saya diberi peluang untuk berada bersama anak-anak dan menguruskan mereka sendiri disamping tugas-tugas harian di TASKA.

Terima kasih saya kepada pengusaha TASKA (Puan Zainon Abdullah) yang memberi peluang saya bekerja di TASKA beliau. Hampir dua tahun saya bekerja disitu. Selain tugas sebagai tukang masak, saya juga bertanggungjawab membantu memantau kanak-kanak di bahagian pusat jagaan beliau. Beliau menyewa rumah berkembar (maknanya dua buah premis/rumah, satu premis untuk TASKA dan satu lagi untuk Pusat Jagaan. Memang konsep seperti ini cukup sesuai dan memudahkan ibu bapa menghantar dan mengambil anak-anak mereka.

Berbalik kepada kisah anak tadi. Sudahkah anda letakkan diri anda ditempat mereka? Bolehkah anda rasakan perasaan mereka. Cubalah jangan anggap anak-anak ini tidak punya perasaan yang perlu dijaga. Lebih lagi anak-anak yang di TASKA. Melihat ibu bapa kawan-kawan mereka yang boleh datang mengambil mereka pulang pada waktunya, tentu mereka terdetik dihati rasa cemburu yang amat sangat. Kadangkala anak-anak boleh jadi terganggu kesihatan mereka kerana mentalnya tidak tenang. Dan anda sebagai ibu bapa sama ada sedar atau tidak, anak-anak ini memendam perasaan yang sangat dalam. Yang dibimbangkan jika anda tidak berusaha merubah cara hidup anda dari sekarang, anda jua yang akan menerima kesannya pada masa akan datang. Anak-anak adalah "aset" yang paling bernilai untuk kita. Merekalah yang akan menjadi bakal pemimpin akan datang, alahailah anak!.


No comments:

Post a Comment